Derita Mario Gerat, Balita 3 Tahun yang Lumpuh dan Terbaring Lemas di Kereta Bayi

oleh -214 views
Mario Gerat, balita 3 tahun yang terbujur kaku di kereta miliknya, foto diabadikan di kediamannya, Kampung Warsawe, Desa Cunca Wulang, Kabupaten Manggarai Barat, Selasa, (24/08/21) pagi. (paulus)

MANGGARAI BARAT, JAKARTAPEDIA.id – Mario Gerat (3), balita asal Kampung Warsawe, Desa Cunca Wulang, Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, sudah 3 tahun lumpuh.

Sejak 3 tahun lalu hingga sekarang, Mario Great hanya bisa duduk lemas di kereta bayi miliknya. Ia tidak bisa berjalan dan berdiri, bahkan untuk duduk pun tidak bisa.

Mario hanya menghabiskan hari-harinya di atas kereta bayi. Kereta tersebut merupakan bantuan yang diberikan oleh Yayasan Ani, kereta tersebut sebagai alat bantu bagi Mario agar bisa duduk dan bergerak. Tiap hari, ia hanya bisa duduk dan sandar di kereta pemberian Yayasan Ani tersebut.

Selasa (24/08/2021), Jakartapedia.id, mendapatkan informasi dan memutuskan untuk menemui bocah ini bersama orangtuanya di kediaman mereka.

Tiba di rumah, Mario yang didampingi sang  ayah tengah duduk santai di kereta tuanya.

Mereka menyambut kami penuh gembira. Tak disangka, Mario menyalami kami sambil menyebut namanya. Momen itu sungguh haru. Kami pun duduk dan disuguhi kopi.

Sambil seruput kopi, kami berbincang tentang kondisi Mario yang sudah 3 tahun lumpuh.

Ayahnya, Riko, menceritakan, proses persalinan anak keduanya itu dibantu seorang dukun. Ia lahir kondisi normal. Tidak ada kekurangan apapun.

Satu minggu kemudian, suhu badan Mario naik drastis tidak seperti biasanya.

“Waktu itu, tepatnya satu minggu. Badannya langsung panas semua,” ungkap Riko kepada media ini di kediammnya, Selasa pagi.

Riko melanjutkan, melihat kondisi putranya itu, ia sangat bingung. Di tengah kondisi ekonomi yang serba kekurangan, ia dan istri tidak bisa membawa Gerat ke fasilitas kesehatan. Mereka hanya terus melihat perkembangan sakit yang diderita Gerat.

Riko menuturkan, saat memasuki Minggu keempat, dengan terpaksa, ia bersama sang isteri menghantar Mario ke Puskesmas Warsawe. Di sana, Gerat diperiksa dokter. Jawaban dokter kala itu, kami hanya bisa berikan beberapa jenis obat saja dan alangkah baiknya anak Ibu dan Bapak dibawa ke Rumah Sakit Siloam Labuan Bajo.

Setelah mendengar jawaban sang dokter, ia berusaha mencari jalan lain yakni ke dukun-dukun yang cukup terkenal menyembuhkan sakit seperti yang diderita puteranya. Upaya itu terus di lakukan oleh sang ayah, namun tak membuahkan hasil.

“Upaya dari awal jatuh sakit hingga tahun 2021 tidak juga membuahkan hasil. Saya dan isteri akhirnya pasrah kepada Tuhan. Semoga ada mukjizat dari Tuhan untuk putera mereka,” tutur Riko dengan nada sedih.

Riko mengaku, sejak jatuh sakit hingga sekarang, ia tidak pernah berusaha lagi, baik ke dokter maupun dukun untuk kesembuhan putera mereka itu. Mereka sudah kehabisan biaya. Jika terus berupaya ke dukun atau ke dokter, berarti harus menjual tanah untuk biaya pengobatan.

“Saya ini hanya buruh kasar. kalau ada yang butuh tenaga, saya kerja. Sedangkan isteri saya, tidak bisa kerja. Dia harus jaga Gerat setiap hari. Dia hanya bisa kerja. Jadi, kami ini, tidak bisa lagi mau urus Mario untuk ke rumah sakit. Biaya pengobatan dari mana. Untuk makan saja, kami ini susah,” ujar Riko.

Riko menuturkan, meski keluarganya kategori ekonomi lemah, tetapi, hingga saat ini, mereka belum pernah mendapatkan bantuan untuk kesembuhan dari Mario Gerat.

Sehingga kepada Jurnalis Jakartapedia.id dan seluruh masyarakat Kabupaten Manggarai Barat, ia hanya bisa meminta dukungan dan doa kesembuhan dari Mario Gerat.

Bagi Anda yang terketuk ingin mengulurkan bantuan begi si kecil Mario Gerat bisa menghubung redaksi WA: 081510868686. Semoga Tuhan memberkati. Amin. (paulus)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *